Terima Kasih Pahlawan Bangsa, Terima Kasih Indonesia

Apa kabar Indonesia hari ini?

Indonesia masih ramai seperti biasa. Dari Nazaruddin sampai pelaksanaan Sea Games. Banjir di Jakarta dan Pipit SpyderKid yang patah tulang. Ustadz Solmed menikah besok pagi, dan hebatnya Paris Hilton sedang di Bali. Indonesia keren kan?

Ahhh, sayangnya postingan ini saya tulis lewat dari 10 November, Hari Pahlawan. Mungkin kata orang-orang, saya jadi kurang nasionalis. Halahh sutralah..tohh, saya sendiri belum yakin benar ‘nasionalisme’ itu apa, sejenis paham yang bagaimana? Sedangkan kita masih saja melihat Indonesia sepotong-sepotong. Jawa memang nggak sama dengan Irian Jaya, apalagi Jakarta dengan Nusa Tenggara, tapi semuanya tetap ‘INDONESIA’ kan?? Tuhan, semoga saja saya tidak salah. Apalagi saya masih sering bingung-bingung, mengkotak-kotakkan;Lombok, Bima, Dompu atau Sumbawa. Heilooo!! Lombok, Bima, Dompu, dan Sumbawa itu sama-sama NTB non!! Hahaha, iyaya.

Nasionalisme itu nggak dilihat dari status facebook atau twitter kan? Pasalnya saya nggak tahu harus update status yang kayak gimana gitu, biar terkesan nasionalis. Tapi harus ngaku juga sih, saya suka ngerasa ‘gimana gitu’ kalau timnas Indonesia bertarung di lapangan hijau, atau Taufik Hidayat pasang smash di pertandingan bulutangkis. Mungkin itu artinya, saya cinta Indonesia. Emmh, saya juga suka ‘nyesek’, kalau tiba-tiba ada kabar bencana, seperti merapi di Jogja atau tsunami Aceh 2004, termasuk kasus freeport yang benar-benar ‘kurang asem’.

Teman-teman juga ngalamin hal yang sama kan seperti saya?
Oke, itu artinya kita cinta Indonesia. Entah dari Indonesia bagian mana atau suku apa, intinya kita Indonesia. Indonesia ini berpulau-pulau, ibarat roti besar yang dipotong-potong. Tapi ingat, jangan liat per bagiannya saja, Indonesia tidak untuk dibagi-bagi.

Lohh?? Sepertinya saya sudah sok nasionalis dan tulisan saya semakin kemana-mana.

Asli, saya bingung mau bilang apa untuk Indonesia, untuk pahlawan-pahlawan Indonesia yang diperingati harinya tanggal 10 November. Sekedar terima kasih mungkin nggak cukup. Tapi sementara ini saya cuma bisa ngasi itu aja. Semoga, semoga esok hari saya bisa memberi lebih. Lebih dari sekedar ucapan. Amiiin ya..

Terima kasih pahlawan bangsa, terima kasih Indonesia. Saya selalu cinta.

P.S : Buat pahlawan Sea Games, ayoo borong emas untuk Indonesia. Saya bantu doa dari sini. Semangat!!! Indonesia bisa!!

Generasi Penerus Bangsa (nanti), siswa sekolah dasar

Generasi Penerus Bangsa (nanti)

Generasi Penerus Bangsa (nanti) baris-berbaris siswa sekolah dasar

Generasi Penerus Bangsa (nanti)

7 comments

  1. lyan,, rajin yaa nulis2 soal kemasyarakatan sepertinya.. tulisannya bagus deh, apalagi paragraf pertama tulisan ini, tapi yang akhirnya kurang suka cara penyampainnya..
    maaf jadi komen2 sotoy nih.. hehe..
    *hanya ingin menyambung tali silaturrahmi para blogger :D

  2. lyan, ini holis yaa.. ini account saya dari wordpress.. dulu pernah make ini tapi lupa passwordnya.. hahaha.. tapi mau komen pake account blogspot koq ga bisa yaa.. yasudalah :D

  3. kalo saya beda interest kayaknya sama elyan.. saya lebih suka curhat.. hehehe ^__* maklum lebih amatiran lagi.. hehe.. ooh, lyan sekarang jadi wartawan yaa? wah wah.. kereen..

Leave Your Foot Prints

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s